Siap Jadi RS Rujukan, Pembangunan RSUD Ainun Habibie Nyaris Rampung

Menteri Kesehatan Nila Moeloek ketika menyambangin proyek ini langsung. Gambar: sebarr.com

Kabar gembira bagi warga Gorontalo. Pengembangan RSUD dr. Hasri Ainun Habibie dikabarkan sudah memasuki tahap finalisasi. Persetujuan proyek pembangunan yang akan didanai melalui skema Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) itu, diharapkan akan ditetapkan akhir Juni 2019 melalui Rapat Paripurna DPRD Provinsi Gorontalo.

Hal tersebut diungkapkan oleh Wakil Gubernur Gorontalo Idris Rahim sebagaimana dilansir oleh situs Indopos.

“Atas nama Pemprov Gorontalo saya berharap akhir bulan ini persetujuan KPBU RS Hasri Ainun Habibie sudah bisa diparipurnakan oleh DPRD. Sesuai informasi dari Tim Simpul bahwa arahan Kementerian Dalam Negeri tidak perlu ditetapkan melalui Peraturan Daerah, cukup ditandatangani oleh Ketua DPRD,” ungkap Idris Rahim.

Wagub berharap Kejaksaan Tinggi Gorontalo bisa segera mengeluarkan legal Ooion atau pendapat hukum yang menjadi salah satu syarat persetujuan KPBU. Terkait hal itu, ia meminta kepada tim untuk memberikan jawaban tertulis terhadap seluruh catatan, baik dari Kejaksaan Tinggi Gorontalo, DPRD, maupun BPKP Gorontalo.

“Dalam seminggu ini saya minta Tim Simpul memberikan tanggapan secara tertulis terhadap semua catatan-catatan seperti penyediaan SDM, alat kesehatan, dan rumah singgah. Mudah-mudahan dengan jawaban dari Tim Simpul akan segera keluar legal opinion tersebut,” lanjut Idris.

Total investasi pengembangan RS Hasri Ainun Habibie sendiri memakan biaya Rp 801,401 miliar. Nantinya Rumah sakit yang namanya diambil dari nama istri mantan Presiden B.J. Habibie ini akan menjadi rumah sakit rujukan tipe B dengan unggulan untuk penanganan penyakit ginjal, mata, jantung, dan terapi kanker.