Indonesia Tambah Personel Kesehatan Haji, Ini Alasannya

Seiring dengan diperolehnya tambahan kuota haji bagi Indonesia sebanyak 10.000 jamaah, pihak Kementerian Kesehatan mengaku telah menyiapkan petugas Tim Kesehatan Haji Indonesia (TKHI) sebanyak 1.521 orang dan 306 Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) bidang kesehatan. Total jemaah tahun ini menjadi 231.000 orang, tahun sebelumnya hanya berjumlah 221.000.

“Dengan adanya rencana penambahan 10.000 jemaah kuota haji akan membutuhkan penambahan personel. Idealnya ada tambahan sekitar 100 personel kesehatan,” ujar
Mentri Kesehatan Nila Moeloek sebagaimana MedX himpun dari beberap sumber.

Sepanjang tahun lalu, kata Mentri Nila, sebanyak 2.366 jemaah haji mengalami sakit saat tiba di Arab Saudi dan beberapa di antaranya dirujuk ke RS Arab Saudi. Demikian pula pada masa pemulangan, faktor kondisi lingkungan di pesawat menjadi pertimbangan pemulangan jemaah haji sakit.

Hal ini terlihat pada tahun 2018 sebanyak 54 jemaah haji masih tertinggal di RS Arab Saudi pasca operasional karena kondisi kesehatan yang belum laik terbang.

“Ini disebabkan kondisi lingkungan di Arab Saudi yang berbeda dengan kondisi di tanah air. Lalu ditambah lagi jarak tempuh pesawat selama 9 hingga 12 jam dan riwayat penyakit,” lanjut Nila.

Dirinya berharap pelayanan kesehatan penerbangan haji tahun ini dapat berjalan lebih baik. Adapun yang dilakukan petugas dengan melakukan sosialisasi dalam bentuk promotif dan preventif kepada jemaah di tingkat kabupaten/kota pada tahap awal dan selama masa tunggu.