Nanopartikel Origami DNA Untuk Perawatan Penyakit Ginjal Akut

Medgadget

Origami DNA adalah teknik untuk membangun molekul dengan bentuk yang berbeda-beda dari empat basis nukleotida standar. Berbagai bentuk dapat dibangun, seperti tabung, pyramid, dan kubus, bentuk dari molekul ini juga dapat mempengaruhi aspek fungsionalitas mereka. Terakhir, teknik ini juga terbukti berguna untuk merawat penyakit ginjal akut (AKI).

Nanostruktur origami DNA (DON), yang dikembangkan tim peneliti di University of Wisconsin-Madison, Arizona State dan beberapa lembaga di China, terbukti mampu melindungi ginjal dari penurunan fungsi hingga AKI dan membantu pemulihan luka ginjal. Efek ini dapat dibandingkan dengan standar penanganan terkini, yang disebut antioksidan N-acetylcysteine (NAC).

Risetnya diuji pada tikus dan sel ginjal embrionik manusia, dan hasilnya efektif pada keduanya.

“Kolaborasi antardisiplin antara nanomedicine dan tim pencitraan in-vivo yang dipimpin oleh professor Weibo Cai di University Wisconsin-Madison dan tim nanoteknologi DNA menghasilkan aplikasi baru – menempatkan nanostruktur origami DNA untuk merawat penyakit ginjal akut.” Ujar Yan salah satu anggota tim peneliti. “Ini mewakili munculnya harapan baru pada riset nanoteknologi DNA.”

Pada studi tersebut, untuk menunjukkan letak nanostruktur DNA dan tempat berkumpulnya, pencitraan tomografi beremisi positron (PET) digunakan. Ini membantu mengenali konsentrasi nanopartikel origami DNA dan bentuk terbaik yang paling sesuai untuk perawatan.